Remaja Pacaran VS Jofisa

Oleh: Hanin Jayyid (Siswi Darul Bayan Jatinangor)

SuaraInqilabi–  Selalu ada yang spesial kalo ngomongin generasi milenial. Yang terbayang dalam benak adalah remaja nge-hitz yang always deket sama gadget, melek teknologi, dan hobi nongkrong di café-café yang instagramable. Remaja antusias banget sama hal yang baru. Gaya hidup hedonis emang sangat menarik bagi remaja. Apalagi jaman sekarang ini, kuno banget kalo remaja gak punya pacar. Bakal dicap JONES alias Jomblo Ngenes! Hiks.

Di jaman yang bebas ini, pacaran memang udah dianggap lumrah. Bahkan gak sedikit orang tua di luar sana yang nyuruh anaknya untuk pacaran. Yang paling sedih lagi kalo baca berita remaja yang udah terjerumus ke lubang maksiat alias zina. Sayangnya media cetak, sosial media, novel atau film-film malah menayangkan indahnya pacaran. Walaupun sebenarnya temen-temen juga tau bahwa di dalam aktivitas pacaran banyak hal terlarang dan merugikan. Jelaslah, berdua-duaan yang membuat waktumu terbuang sia-sia. Berantem eh diputusin deh.

Akhirnya galau mewek-mewek gak jelas. Dan yang gak kalah penting lagi, pacaran adalah aktivitas yang gak halal alias dosa bin haram. Catet! Mau cuma jalan berdua, cuma pegangan tangan dan cuma-cuma yang lainnya sama aja hukumnya haram. Karena apapun aktivitasnya, modusnya sama yakni mendekati zina. Padahal di dalam Al-Qur’an sudah disebutkan:

“Dan janganlah kamu mendekati zina, karena itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk”. (TQS. Al-Isra: 32).

Tuh kan! Yakin masih mau ngelanjutin maksiat? Inget ya gaes, maksiat itu cuma seneng dan enak di awal, tapi sengsara di akhir.

Nah, maka dari itu guys.. yang masih ragu-ragu untuk mutusin pacar, udah putusin aja! Walau emang sih move itu susah dan berat. Tapi kalo karena Allah mah insyaallah balasannya Jannah. Gak mungkin cuma dapet ember anti pecah. Karena menjadi jomblo emang pilhan yang tepat dan hanya dilakukan orang-orang yang hebat. Para jofisa memiliki prinsip yang kuat, lebih baik sendiri dalam taat, dari pada punya pasangan dalam maksiat.

Eits, jangan lupa agar kita bisa jadi jofisa, muliakan orang tua. Daripada ngebet pengen bahagiain pacar mending bahagiain orang tua dong! Tambah keren lagi kalo para jofisa menjaga sholat malamnya, berduaan dengan Allah dalam munajat. Dengan ini insyaallah para jomblo makin kuat di jalan Allah. Stop maksiat! Isi harimu dengan kegiatan manfaat, yang gak melanggar syariat dan mencerahkan masa depan dunia dan akhirat. Jadi deh para jofisa bakal dirindu surga, insyaallah. []

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *