Perdana Menteri Ethiopia, Abiy Ahmed Ancam Serang Mesir Terkait Bendungan Sungai Nil

Adis Ababa- Perdana Menteri Ethiopia, dan pemenang Hadiah Nobel Perdamaian 2019 Abiy Ahmed, pada hari Selasa (22/10/2019) mengancam akan berperang demi Dam Renaissance kontroversial yang berupaya dibangun Ethiopia di Sungai Nil.

Ethiopia terlibat dalam perselisihan jangka panjang dengan Mesir mengenai bendungan itu, yang menurut Mesir dapat menghilangkan populasi air tawar yang dibutuhkan penduduknya untuk bertahan hidup.

Berbicara di parlemen Ethiopia, Ahmed mengatakan bahwa negaranya siap untuk memobilisasi satu juta orang untuk mempertahankan bendungan. “Tidak ada kekuatan yang dapat menghentikan Ethiopia dari membangun bendungan,” tambahnya.

Pembicaraan dengan Mesir runtuh awal bulan ini sehubungan dengan pembangunan bendungan Besar Renaissance Ethiopia senilai $ 5 miliar, yang sekitar 70 persen telah selesai dan berjanji untuk menyediakan listrik yang sangat dibutuhkan bagi 100 juta penduduk Ethiopia.

Tetapi Mesir, dengan populasi sekitar ukuran yang sama, khawatir bahwa proses mengisi reservoir di belakang bendungan dapat mengiris bagiannya dari sungai, dengan konsekuensi bencana. Media Mesir pro-pemerintah telah menyebutnya sebagai ancaman keamanan nasional yang dapat menjamin tindakan militer, menggemakan peringatan perdana menteri Ethiopia.

Abdallah el-Senawy, seorang kolumnis terkemuka untuk surat kabar harian el-Shorouk, mengatakan satu-satunya alternatif adalah internasionalisasi perselisihan atau mengambil tindakan militer.

“Mesir bukan daerah kecil,” tulisnya di kolom hari Minggu. “Jika semua opsi diplomatik dan hukum gagal, intervensi militer mungkin wajib.”

Anwar el-Hawary, mantan editor surat kabar Al-Masry Al-Youm, membandingkan perselisihan itu dengan perang 1973, di mana Mesir melancarkan serangan mendadak ke Semenanjung Sinai untuk mendapatkan kembali wilayah yang sebelumnya direbut oleh Israel.

“Jika kita berjuang untuk membebaskan Sinai, adalah logis untuk berjuang untuk membebaskan air,” tulisnya di Facebook. “Bahayanya sama dalam dua kasus. Perang adalah respons terakhir.”

Opsi merendahkan

Kegagalan terbaru dalam pembicaraan dengan Ethiopia mengenai pembangunan bendungan hulu Nil besar-besaran telah membuat Mesir dengan opsi-opsi merendah karena berupaya melindungi sumber utama air tawar bagi populasi yang besar dan terus bertambah.

Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi dan Perdana Menteri Ahmed akan bertemu pada hari Rabu di sela-sela pertemuan puncak Rusia-Afrika di kota Sochi, Rusia.

Kedua pemimpin diperkirakan akan membahas studi mengenai dampak ekonomi dan sosial negatif yang kemungkinan akan diderita Mesir sebagai akibat dari pembangunan bendungan itu.

Ethiopia bersikeras mengisi bendungan dalam empat tahun, sebuah proposal yang ditolak Mesir, mengatakan itu akan menyebabkan kekeringan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Mesir mengatakan bahwa Ethiopia harus mengisi bendungan dengan lebih lambat, menyelesaikan proses dalam tujuh tahun.

Sungai Nil memasok lebih dari 90 persen air tawar Mesir. Warga Mesir telah memiliki salah satu saham air per kapita terendah di dunia, yaitu sekitar 570 meter kubik per tahun, dibandingkan dengan rata-rata global 1.000.

Namun Ethiopia memiliki rata-rata 125 meter kubik per tahun.

Mesir ingin menjamin pelepasan tahunan minimal 40 miliar meter kubik air dari Sungai Nil Biru. Seorang pejabat Kementerian Irigasi Mesir yang berbicara dengan Associated Press mengatakan hal lain yang kurang bisa mempengaruhi bendungan tinggi Aswan Mesir sendiri, dengan konsekuensi ekonomi yang mengerikan.

“Itu bisa membuat jutaan petani kehilangan pekerjaan. Kita mungkin kehilangan lebih dari satu juta pekerjaan dan $ 1,8 miliar per tahun, serta listrik senilai $ 300 juta,” katanya.

Berbicara di PBB bulan lalu, Sisi mengatakan dia akan “tidak pernah” mengizinkan Ethiopia untuk memaksakan “situasi de facto” dengan mengisi bendungan tanpa kesepakatan.

“Sementara kami mengakui hak Ethiopia untuk pembangunan, air Sungai Nil adalah masalah kehidupan, masalah eksistensi ke Mesir,” katanya. (TNA)

VoA Islam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *