Istiqomah itu Berat, kalo Ringan namanya Istirahat

Oleh: Sahilatul Hidayah

أَحَبُّ الأَعْمَالِ إِلَى اللَّهِ تَعَالَى أَدْوَمُهَا وَإِنْ قَلَّ

”Amalan yang paling dicintai oleh Allah Ta’ala adalah amalan yang kontinu walaupun itu sedikit.” (HR. Muslim)

Ada yang pernah mikir gak gaess kita hidup di dunia ini ngapain sih?. Kalau ada yang ngejawab untuk beribadah kepada Allah..MashaaAllah seratus buat kamu ya..Bener banget gaess kita hidup di dunia ini untuk beribadah kepada Allah. Kenapa? karena Allah sebagai Sang Khalik (pencipta) udah merintahin gitu ke kita sebagai mahluk (yang diciptakan).

Nah..karena itu perintah masak ya gak kita lakuin sih, apalagi itu datangnya dari yang nyiptain kita, yang ngasih kita kehidupan. Sama perintah guru aja yang sama-sama kedudukannya sebagai mahluk kita kudu nurut masak sama yang bikin kita hidup gak nurut. Kebangetan tuh, kalau kata Bang Haji Rhoma, sungguh terlalu.

Ibadah yang kita lakuin itu akan ditanyain lho sama Allah ntar diakhirat kelak. Dihisab atau dihitung mana yang lebih berat dalam ketaatan atau kemaksiatan. So kita gak boleh main-main dan  sungguh-sungguh ngejalanin. Kudu konsisten pasti. Istiqomah bahasa kerennya.

Ngelakuin sesuatu secara konsis atau terus menerus bukanlah hal yang mudah untuk dilakuin. Diawal pasti berat banget terutama pas mulai. Ada godaan setan yang begitu luar biasa yang menghantui apa itu, rasa malas dan menunda.

Allah tau betul tabiat alami manusia yang punya rasa malas dan suka menunda makanya betapa sayangnya Allah sama kita, untuk amal ibadah yang sedikit aja tapi dengan catatan istiqomah ya Allah begitu mencintainya.

Misal nie baca Alquran habis sholat subuh dan maghrib, 15 menit aja setiap hari. Ternyata dianjurin banget tuh ngelakuin itu. Tapi apa yang terjadi?. Males ah kak, habis subuh kan masih pagi banget enaknya ntu boci gitu..dududu..nah..kudu nie cari motivasi yang bikin kamu bisa ngerubah itu. Tau gak ternyata bacaan Alquran itu bisa ngasih syafaat ke kita lho ketika nanti di hari penghisaban , akan nolong kita untuk bisa masuk surgaNya. Ayo..siapa nie yan gak ngiler sama balesannya.

Kalau udah nemuin motivasinya, langkah selanjutnya Mulai dan itu jadi langkah terberatnya. Tapi, kalau kamu udah ngelewatin langkah terberatnya tinggal kudu maksain diri disiplin untuk ngelakuin itu. Diawal pasti ada rasa kantuk pke banget yang mendera tapi yakinlah setelah perjuangan kamu selama 21 hari ngelakuin itu kamu akan ngerasain hasilnya. Jadi begitu mencintai baca Alquran. Kenapa? karena sebuah pembiasaan itu hanya butuh 21 hari saja kok gak lama.
Ketika kamu udah berhasil ngelewatin masa itu kamu akan merasa nyesel banget kalo seharian gak baca Alquran. Cobain deh.its really work. Kamu juga bisa cobain untuk amalan ibadah yang lain.

Istiqomah itu berat karena kita gak boleh meleng apalagi oleng sehingga menyerah dan berhenti untuk ngelakuin. Tapi, tetap semangat yaa..ingat Allah paling mencintai amalan yang kontinu walaupun sedikit. Bukan berarti kita hanya fokus melakukan amalan ibadah yang itu-itu aja tapi wujud betapa Allah mencintai kita dengan kelemahan kita yang seringnya punya rasa malas dan suka menunda.Ingat, ketika Allah sudah cinta maka keberkahan dunia akhirat akan didapat dengan balasan yang berlipat, surgaNya. Aamiin. []

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *