AS dan Pakistan Kembali Kerjasama Latihan Militer

Washington- Pemerintahan Trump telah menyetujui dimulainya kembali partisipasi Pakistan dalam program pelatihan dan pendidikan militer AS yang ditangguhkan lebih dari setahun, Departemen Luar Negeri mengatakan pada Kamis (19/12/2019).

Keputusan untuk melanjutkan keikutsertaan Islamabad dalam Program Pendidikan dan Pelatihan Militer Internasional, atau IMET – selama lebih dari satu dekade menjadi pilar hubungan militer AS-Pakistan – menggarisbawahi hubungan yang membaik mengikuti pertemuan tahun ini antara Presiden AS Donald Trump dan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan.

Washington juga telah memuji Islamabad dengan membantu memfasilitasi negosiasi penarikan pasukan AS dari Afghanistan. Pembicaraan baru-baru ini dilanjutkan antara Amerika Serikat dan Taliban, yang menurut para pejabat AS menerima perlindungan dan bantuan lain dari badan intelijen yang dipimpin militer Pakistan. Pakistan membantah tuduhan itu.

Departemen Luar Negeri AS mengelola IMET. IMET adalah bagian kecil dari program bantuan keamanan AS untuk Pakistan senilai sekitar $ 2 miliar yang tetap ditangguhkan atas perintah yang dikeluarkan Trump secara tiba-tiba pada Januari 2018 untuk memaksa negara Asia Selatan yang bersenjata nuklir itu dalam rangka menindak “militan Islam”.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan dalam sebuah surat elektronik bahwa keputusan Trump tahun 2018 untuk menangguhkan bantuan keamanan memberikan wewenang “pengecualian sempit untuk program-program yang mendukung kepentingan keamanan vital nasional”. Keputusan untuk mengembalikan partisipasi Pakistan dalam IMET adalah “satu pengecualian seperti itu,” katanya.

Program ini “memberikan peluang untuk meningkatkan kerja sama bilateral antara negara-negara kami dalam prioritas bersama,” tambahnya. “Kami ingin terus membangun fondasi ini melalui tindakan nyata yang memajukan keamanan dan stabilitas regional.”

Seorang pejabat AS kedua mengatakan dengan syarat anonim bahwa Pakistan sedang dalam proses memilih petugas untuk dikirim ke Amerika Serikat.

IMET memberi ruang bagi para perwira militer asing di institusi pendidikan militer AS, seperti Sekolah Tinggi Angkatan Darat AS dan Sekolah Tinggi Angkatan Laut AS.

Penangguhan Pakistan dari program tersebut pada Agustus 2018 mendorong pembatalan 66 slot yang disisihkan tahun itu bagi perwira militer Pakistan di salah satu dampak pertama yang diketahui dari keputusan Trump untuk menghentikan bantuan keamanan. (Althaf/arrahmah)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *