Apa Salah Nakes?

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest
Share on pocket
Pocket
Share on whatsapp
WhatsApp

Oleh: Rina Tresna Sari, S.Pd.I (Praktisi Pendidikan dan Member AMK)

 

Pada dasarnya semua orang menginginkan memperoleh jaminan untuk dapat hidup layak, hidup tenang, dan merdeka adalah milik masyarakat, termasuk juga dengan tenaga kesehatan (nakes). Kabar terbaru, nakes yang sedang bertugas di wilayah Papua terancam keselamatannya. Mereka, setiap harinya merasa ketakutan atas serangan yang dilakukan oleh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB). Para nakes tidak dapat melaksanakan tugasnya dengan tenang, hingga muncul rasa trauma dalam diri nakes yang bertugas.

Dilansir Beritasatu.com– Politikus PKS Netty Prasetiyani Aher, menyebut aksi KKB menyerang tenaga kesehatan di Distrik Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, merupakan bentuk penghinaan terhadap kemanusiaan. Anggota Komisi IX DPR tersebut meminta pemerintah mengusut tuntas kasus tersebut. Menurut Netty, jika tenaga dan fasilitas kesehatan telah diserang, disiksa dan dilecehkan oleh KKB, maka pemerintah harus bertindak tegas dengan mengusut tuntas para teroris pelaku tindak kejahatan tersebut. Sebab, hal ini merupakan bentuk penghinaan terhadap kemanusiaan yang tidak boleh dibiarkan, apalagi sampai berulang lagi (19/9).

Terutama disaat pandemi Covid-19 seperti sekarang ini, keberadaan nakes sangat diperlukan. Untuk itu, sudah seharusnya pemerintah memberikan perlindungan, sehingga para nakes mendapatkan rasa aman dari berbagai konflik apapun. Kejadian di Papua dengan tenaga kesehatan yang menjadi korban seharusnya menjadi pengingat bagi pemerintah untuk dapat mengevaluasi pendekatan keamanan. Evaluasi atas apa yang selama ini dipraktikkan dalam menyelesaikan konflik di Papua dengan tindakan tegas dalam memberantas kelompok separatis.

Bila kita cermati sesungguhnya serangan ini merupakan isyarat bahwa KKB Papua benar-benar mengancam keselamatan rakyat, mengganggu aktifitas-aktifitas vital masyarakat dan merusak persatuan serta mengancam kedaulatan. Oleh karena itu, hal ini membuktikan bahwa negara telah gagal menyelesaikan konflik yang terjadi di tanah air. Sehingga rakyatlah yang menjadi korban.

Dalam pemerintahan Islam, Islam mewajibkan negara menjamin keselamatan rakyat dan memberantas tuntas setiap tindakan separatisme. Sistem Islam juga menghasilkan tata kehidupan yang menutup munculnya benih disintegrasi. Sejatinya dalam sistem kapitalis hari ini pintu disintegrasi separatisme dibuka lebar dengan bermacam ketidakadilan yang dihadapi masyarakat Papua. Sistem ekonomi yang timpang, tidak ada pemerataan. Hal itu juga disebabkan masuknya asing melalui media-NGO dan lain-lain untuk memprovokasi rasa kecewa publik terhadap pemerintah dan mengarahkan menjadi gerakan separatisme.

Sistem Islam dapat memberikan jaminan keamanan dan kesehatan penuh terhadap masyarakat. Pemerintahan Islam benar-benar memikirkan solusi yang solutif dalam menghadapi ancaman keselamatan rakyat. Kita rindu akan hadirnya sistem Islam yang benar-benar memberikan perlindungan, keamanan, dan jaminan hidup lainnya. Sejenak, marilah kita bersama berdoa agar konflik yang terjadi di Papua dapat segera terselesaikan dengan solusi yang solutif, bukan solusi sementara semata.

Wallahua’lam bishawab.

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest
Share on pocket
Pocket
Share on whatsapp
WhatsApp

Leave a Reply

Your email address will not be published.